Minggu, 20 Februari 2011

Komponen Pengendali Elektronik

A. Pendahuluan
Elektronika daya merupakan salah satu bagian bidang ilmu teknik listrik yang berhubungan dengan penggunaan komponen- komponen elektronika untuk pengendalian daya yang besar.
Era elektronika daya dimulai dengan teknologi tabung daya tinggi seperti thyratron, ignitron dan penyearah merkuri. Dengan ditemukannya kom-ponen-komponen semikonduktor seperti SCR, TRIAC, dan lain-lain membuat elektronika daya menjadi bagian yang sangat penting dalam pengendalian daya listrik yang besar dan sangat luas penggunaannya. Elektronika daya menggabungkan daya, elektronika dan kontrol. Daya terkait dengan peralatan-peralatan daya baik yang tidak bergerak maupun yang berputar untuk pembangkitan, transmisi dan distribusi daya listrik.

Elektronika terkait dengan piranti-piranti dan rangkaian solid-state untuk pemrosesan sinyal listrik guna mendapatkan tujuan pengendalian yang dikehendaki. Kontrol menyangkut sistem kontrol operasi peralatan dan sistem agar dapat beroperasi sesuai yang diharapkan. Jadi, Elektronika daya merupakan aplikasi dari elektronika solid-state untuk kontrol dan konversi tenaga listrik. Berikut ini adalah gambaran tentang ruang lingkup elektronika daya yang meliputi: penyearah, inverter, DC chopper, dan regulator AC.
Gambar 1. Ruang lingkup elektronika daya

• Penyearah
Penyearah adalah suatu alat yang digunakan untuk mengubah arus AC menjadi DC. Pada umumnya, dari sumber tegangan AC dan frekuensi yang tetap menjadi tegangan DC baik tetap maupun berubah. Penyearah yang mempunyai tegangan keluaran tetap, atau penyearah tak terkontrol, digunakan untuk mencatu daya DC pada peralatanperalatan yang tidak memerlukan pengaturan daya masukan dalam operasinya. Sedangkan penyearah yang mempunyai tegangan keluaran dapat diubah-ubah, atau penyearah terkontrol, terutama untuk peralatan-peralatan listrik yang dalam operasinya memerlukan pengaturan daya, misalnya untuk kontrol kecepatan pada motor DC.
• Regulator AC
Regulator AC digunakan untuk mendapatkan tegangan keluaran AC yang dapat diubah-ubah dari sumber tegangan AC yang tetap. Alat ini banyak digunakan untuk mengatur pencahayaan lampu, pemanas, dan motor-motor AC. Ada dua macam regulator AC, yaitu kontrol On-Off dan kontrol sudut fasa.

Inverter
Inverter adalah alat yang digunakan untuk mengubah tegangan DC menjadi tegangan AC. Jenis-jenis tegangan DC yang dikonversikan ke AC antara lain adalah:

a) Tegangan DC baterai diubah menjadi tegangan AC dengan frekuensi tetap atau berubah, fasa-satu atau fasa-tiga
b) Tegangan sumber AC disearahkan, kemudian diubah menjadi AC kembali dengan frekuensi tetap maupun berubah, fasa-satu atau fasa-tiga

Aplikasi inverter, antara lain adalah:
a) Pembangkitan tegangan AC tetap frekuensi 50 Hz dari sumber DC yang diperoleh dari baterai, pembangkit listrik tenaga angin, sel surya
b) Kontrol kecepatan motor induksi fasatiga dan motor sinkron
c) Uninterrupted Power Sistems (UPS)
d) Catu daya standby, dan lain-lain

Dc-Chopper
Dc-chopper digunakan untuk mengubah tegangan DC tetap menjadi tegangan DC variabel. Dc-chopper digunakan untuk mengendalikan kecepatan motor DC dengan sumber dari baterai atau catudaya DC.

B. Komponen Semikonduktor Daya

a) Dioda Daya
Dioda daya merupakan salah satu komponen semikonduktor yang banyak digunakan dalam rangkaian elektronika daya seperti pada rangkaian penyearah, freewheeling (bypass) pada regulatorregulator penyakelaran, rangkaian pemisah, rangkaian umpan balik dari beban ke sumber, dan lain-lain. Dalam penerapannya, seringkali, dioda daya dianggap sebagai saklar ideal walaupun dalam prakteknya ada perbedaan.
Konstruksi dioda
Konstruksi dioda daya sama dengan dioda-dioda sinyal sambungan pn. Bedanya adalah dioda daya mempunyai kapasitas daya (arus, tegangan) yang lebih tinggi dari dioda-dioda sinyal biasa, namun kecepatan penyaklarannya lebih rendah. Dioda daya merupakan komponen semikonduktor sambungan PN yang mempunyai dua terminal, yaitu terminal anoda (A) dan katoda (K). Gambar 2 menunjukkan simbol dan konstruksi dioda.
Gambar 2. Simbol dan konstruksi dioda
• Karakteristik Dioda
Karakteristik dasar dioda dikenal dengan karakteristik V-I. Karakterisik ini penting untuk dipahami agar tidak terjadi kesalahan dalam aplikasi dioda. Dalam karakteristik ini dapat diketahui keadaan- keadaan yang terjadi pada dioda ketika mendapat tegangan bias-maju (forward biased) dan tegangan biasmundur (reverse biased) seperti ditunjukkan pada Gambar 3.
Gambar 3 Karakteristik dioda
a) Bias-maju, b) Bias-mundur, c) Karakteristik V-I
Jika kedua terminal dioda disambungkan ke sumber tegangan dimana tegangan anoda lebih positif dibandingkan dengan katoda, dioda dikatakan dalam keadaan bias-maju (forward biased). Sebaliknya, bila tegangan anoda lebih negatif dari katoda, dioda dikatakan dalam keadaan bias-mundur (reverse biased).

• Karakteristik bias-maju
Bila dioda dihubung dalam keadaan bias-maju, di mana potensial Anoda lebih tinggi dibandingkan Katoda atau VAK > 0 dan bila tegangan VAK lebih besar dari tegangan cut-in atau tegangan threshold atau tegangan turn-onnya, Vct (0,7 V untuk silikon, 0,4 V germanium), maka dioda akan konduksi (mengalirkan arus) atau ON. Besar arus yang mengalir ditentukan oleh tegangan sumber dan beban yang terpasang. Dalam keadaan konduksi ini ada satu hal yang sangat penting untuk diketahui adalah terjadinya tegangan jatuh maju yang besarnya tergantung pada proses produksi dan temperatur sambungan-nya. Namun bila VAK < Vct, dioda masih dalam keadaan OFF, walaupun ada arus yang mengalir namun sangatlah kecil. Arus disebut arus bocor arah maju. • Karakteristik bias-mundur dan tegangan dadal Jika VAK < 0 atau anoda lebih negatif dari katoda dikatakan dioda dalam keadaan bias-mundur. Dalam keadaan ini dioda dalam keadaan tidak konduksi atau OFF. Dalam keadaan ini ada arus yang yang mengalir dari arah katoda ke anoda yang sangat kecil, dalam orde mikro atau miliamper. Arus ini disebut arus bocor. Jika tegangan mundur (VKA) melebihi suatu tegangan yang telah ditentukan, yang dikenal dengan tegangan dadal (breakdown voltage), VBR, maka arus arah mundur akan meningkat tajam dengan sedikit perubahan pada tegangan Vbr. Keadaan ini tidak selalu merusak dioda bila masih terjaga pada level aman seperti yang ditentukan dalam data sheetnya. Bila tidak, maka dioda akan rusak. • Rating dioda Ada dua rating dioda daya yang paling penting untuk diketahui, yaitu tegangan dadal arah-mundur (reverse breakdown voltage), dan arus arah-maju maksimumnya (forward current). Harga dioda meningkat dengan semakin tinggi kedua rating ini. Oleh karena itu, dalam aplikasinya, dioda dioprasikan mendekati tegangan puncak-mundur maksimum dan rating arus majunya. Jadi, dioda akan konduksi bila VAK > Vcutin. Dioda akan Off bila VAK < Vcut-in atau VAK < 0.

Jenis-jenis dioda
Berdasarkan karakteristik dan batasanbatasan dalam penerapannya, dioda diklasifikasikan ke dalam tiga kelompok, yaitu dioda standard (dioda untuk keperluan umum), dioda kecepatan tinggi, dan dioda Schottky.
Dioda standard
Dioda standar ini merupakan jenis dioda yang digunakan untuk keperluan umum. Dioda ini digunakan dalam aplikasiaplikasi kecepatan rendah, seperti penyearah dan konverter dengan frekuensi masukan sampai 1 kHz. Dioda ini mempunyai rating arus dari 1 sampai ribuan ampere dan tegangan dari 50 V sampai 5 kV.
Dioda kecepatan tinggi
Dioda jenis ini mempunyai kemampuan penyaklaran dengan dengan kecepatan yang lebih tinggi dari dioda standard. Oleh karena itu, dalam penggunaannya biasa diaplikasikan pada rangkaian Dcchopper (DC-DC) dan inverter (DC-AC) di mana aspek kecepatan merupakan faktor yang sangat penting. Diode jenis ini mempunyai rating arus lebih kecil dari 1 A sampai ratusan ampere, dengan dari 50 V sampai 3 kV.
Dioda Schottky
Dioda Schottky dibangun dengan merekayasa pada sambungan PN sehingga sangat cocok untuk aplikasi-aplikasi catu daya DC dengan arus tinggi dan tegangan rendah. Rating tegangan dibatasi sampai 100 V dengan arus dari 1 – 300 A. Walaupun begitu, diode ini juga cocok digunakan untuk catu daya arus rendah untuk meningkatkan efisiensinya.

b) Thyristor
Thyristor atau SCR (Silicon-Controlled Rectifier) adalah piranti semikonduktor yang sangat penting dalam aplikasi elektronika daya. Hal ini tidak lepas dari kemampuan yang dimiliki, yakni kemampuan penyakelarannya yang cepat, kapasitas arus dan tegangan yang tinggi serta ukurannya yang kecil. Komponen ini dioperasikan sebagai saklar dari keadaan tidak konduksi (Off) menjadi konduksi (On).
• Konstruksi dan Karakteristik SCR
Thyristor merupakan piranti semikonduktor empat lapis pnpn, yang mempunyai tiga terminal, yaitu Anoda, Katoda dan Gate seperti ditunjukkan pada Gambar 4.
Gambar 4 Simbol dan konstruksi thyristor

Jika tegangan anoda dibuat positif terhadap katoda maka sambungan J1 dan J3 mendapat bias maju sebaliknya J2 mendapat bias mundur sehingga ada arus bocor kecil yang mengalir dari katoda ke anoda. Dalam keadaan seperti ini, thyristor dalam keadaan off (terhalang) dan arus bocor keadaan off. Jika tegangan anoda-katoda, VAK dinaikkan terus sampai suatu harga tertentu sehingga mampu menjebol J2, thyristor dikatakan dalam keadaan breakdown bias maju. Tegangan yang menyebabkan breakdown ini disebut VBO. Karena J1 dan J3 dalam keadaan bias maju maka akan mengalir arus yang sangat besar dari anoda ke katoda dan thyristor dikatakan dalam keadaan konduksi atau On. Jatuh tegangan maju merupakan jatuh tegangan akibat resistansi dari keempat-lapisan, yang besarnya, tipikal 1 V. Dalam keadaan On ini arus anoda dibatasi oleh beban luar. Arus anoda harus lebih besar dari arus latchingnya, IL agar piranti ini tetap dalam keadaan On. IL merupakan arus anoda minimum yang diperlukan agar thyristor tetap dalam keadaan On, bila tidak, piranti ini akan kembali pada keadaan Off bila tegangan anoda ke katodanya diturunkan. Karakteristik v-I tipikal thyristor ditunjukkan pada Gambar 5.
Gambar 5 Karakteristik thyristor

Sekali thyristor konduksi maka sifatnya sama seperti dioda dalam keadaan konduksi dan tidak dapat dikontrol. Namun, apabila arus diturunkan sampai dengan arus holdingnya, IH thyristor akan kembali pada keadaan off. Arus holding ini dalam ukuran miliampere dan lebih rendah dari arus latchingnya. Jadi arus holding IH adalah arus anoda minimum yang menjaga agar thyristor dalamkeadaan on.
Apabila tegangan katoda lebih tinggi terhadap anoda, sambungan J2 mengalami bias maju sementara J1 dan J3 mengalami bias mundur. Thyristor akan menjadi dalam keadaan off dan akan ada arus kecil yang mengalir yang disebut arus bocor bias mundur, IR. Namun bila tegangan katoda-anoda dinaikkan terus sampai mencapai tegangan dadalnya, maka akan ada arus yang tinggi mengalir dari arah katoda ke anoda yang mengakibatkan rusaknya thyristor. Dalam operasi normalnya, tegangan VAK selalu ada di bawah VBO, dan VKA selalu di bawah VBD. Dengan VAK yang lebih rendah dari VBO, untuk membuat thyristor menjadi on dilakukan dengan memberikan tegangan positif pada terminal gate-nya terhadap katoda. Dengan memberikan tegangan positif pada gate sama halnya dengan memberikan arus gate, IG membuat thyristor dari off menjadi on. Semakin besar IG maka tegangan arah maju untuk membuat thyristor konduksi semakin rendah seperti yang ditunjukkan pada Gambar 5, karakteristik forward. Sekali arus trigger diberikan akan membuat thyristor on dan selama arus anodanya tidak kurang dari arus holdingnya maka thyristor akan tetap on walaupun arus triggernya dihilangkan.

Sumber : Modul Mengoperasikan mesin Produksi dengan kendali elektronik



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar